KAYA BUKAN TANDA MULIA MISKIN BUKAN TANDA HINA

KAYA BUKAN TANDA MULIA MISKIN BUKAN TANDA HINA

KAYA BUKAN TANDA MULIA, MISKIN BUKAN TANDA HINA | Mungkin kita rasa kita kaya tapi adakah kaya itu boleh buat kita gembira? Adakah ianya boleh buat kita bahagia? Tepuk dada tanya selera.

Ramai sekarang ni ramai orang menjadikan kayu ukur kejayaan adalah sejauh mana harta yang mereka miliki.Sejauh mana bisnes dan perniagaannya membawa keuntungan yang lumayan, seberapa besar rumah dan kereta, dan yang sewaktu denganya sehingga ramai yang rasa malu bila hidup makan gaji.

Ramai yang rasa sedih bila tak dapat memiliki kereta besar, hidup tak mewah, bisnes gagal, tidak kaya dan lagi pedih bila ada segelintir dari kita yang suka membandingkan nikmat orang lain dengan nikmat diri sendiri yang akhirnya membawa kepada pelbagai penyakit hati seperti cemburu, tidak bersyukur, hasad dan yang sewaktu dengannya.Tidak pernah bersyukur apa yang telah dimiliki.Iri hati bila nampak orang dibanjiri dengan kemewahan.

Baca juga : jenis perbuatan yang dianggap sedekah

KAYA BUKAN TANDA MULIA MISKIN BUKAN TANDA HINA

Tapi perlu kita ingat, kemuliaan tidak diukur dengan banyaknya harta, dan tidak berharta  pula bukanlah tanda diri kita hina.jika kita menganggap kaya itu tanda Allah sedang muliakan kita dan miskin itu tanda Allah menghina kita, hakikatnya kita telah bersifat sepertimana sifatnya orang kafir.

 

Allah swt berfirman:

فَأَمَّا الْإِنْسَانُ إِذَا مَا ابْتَلَاهُ رَبُّهُ فَأَكْرَمَهُ وَنَعَّمَهُ فَيَقُولُ رَبِّي أَكْرَمَنِ وَأَمَّا إِذَا مَا ابْتَلَاهُ فَقَدَرَ عَلَيْهِ رِزْقَهُ فَيَقُولُ رَبِّي أَهَانَنِ

Maksudnya:

Adapun manusia apabila Rabbnya mengujinya lalu Dia dimuliakan-Nya dan diberi-Nya kesenangan, maka dia akan berkata: “Rabbku telah memuliakanku”. Adapun bila Rabbnya (Allâh) mengujinya, lalu membatasi rezekinya (menjadikannya hidup dalam kekurangan), maka dia berkata: “Rabbku menghinakanku” .Sekali-kali tidak (demikian)..”
(Surah Alfajr ayat 15 hingga 16)

Lihatlah apa jawapan Allah kepada orang yang berfikiran sebegitu. Allah menyatakan dengan tegas:

“Sekali-kali tidak!!”

Itu Bermakna, kaya dan miskin bukanlah tanda mulia atau hina, sebaliknya ianya hanyalah sebuah ujian. Ada orang, Allah uji dengan kekayaan. Ada orang, Allah uji dengan kemiskinan. Bukan bererti yang kaya lebih bijak dan lebih pandai dari yang miskin, dan bukan pula kerana yang miskin lebih teruk dan lebih tidak berpelajaran dari yang kaya.

 

Allah befirman: 

قُلْ إِنَّ رَبِّي يَبْسُطُ الرِّزْقَ لِمَنْ يَشَاءُ وَيَقْدِرُ وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ

Katakanlah: “Sesungguhnya Rabbku melapangkan rezeki bagi siapa yang dikehendaki-Nya dan menyempitkan (bagi siapa yang dikehendaki-Nya), akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui..”
[Saba ayat36]

Imam Alqurtubi rahimahullah ada menyatakan:

“Kemuliaan dan kehinaan pada pandangan orang kafir adalah berdasarkan banyak atau sedikitnya kekayaan yang dimiliki seseorang”

Kita sentiasa perlu ingat bahawa Allah bagi kekayaan kepada orang yang Dia cinta dan juga yang Dia tidak cinta. Dan Allah uji dengan kemiskinan pada orang yang Dia cinta dan kepada orangyang Dia tidak cinta.

Lalu timbul persoalan. Apakah itu kemuliaan dan kejayaan? Tidak lain dan tidak bukan, adalah mentaati Allah dan meninggalkan laranganNya. Itulah hakikat kejayaan yang sebenar. Syukur dan sabar atas setiap ujian yang menimpa.

Imam Ibn Kathir rahimahullah menyebut:

Allah memberikan kekayaan kepada orang yang Allah cintai dan yang tidak Allah cintai, menyempitkan rezeki pada orang yang Allah cintai dan yang tidak Dia cintai. Landasan dalam masalah ini ialah ketaatan kepada Allah dalam dua kondisi tersebut, jika berlimpah harta, hendaknya bersyukur kepada Allah atas nikmat itu, bila mengalami kekurangan harta, hendaknya bersabar”.

Syaikh ‘Abdur Rahmân as-Sa’di rahimahullah menjelaskan:

“Kekayaan dan kemiskinan, keluasan dan sempitnya rezeki adalah ujian dari Allah dan ujian untuk menguji para hamba-Nya, supaya dapat diketahui siapa saja yang bersyukur dan bersabar, kemudian Allah akan membalasnya dengan pahala yang besar. Barangsiapa yang tidak demikian (tidak bersyukur atau bersabar), maka akan dibalas dengan seksaan yang pedih”

Apa yang kita boleh simpulkan dengan entry diatas ni adalah hidup kita ni janganlah meletakkan material sebagai sesuatu matlamat.Kerana dikhuatiri kita akan terjatuh dalam perangkap hubbud dunya(cinta dunia) dan takut mati.Janganlah bersedih jika diuji dengan kekurangan harta, sebaliknya kita perlu bersyukur dan bersabar serta terus usaha mencari rezeki yang halal lagi berkat.

Ingat bahawa kaya bukan tanda mulia miskin bukan tanda hina.Semoga kita sentiasa merendah diri dalam setiap perbuatan.

Salam jumaat semua..Jom Kahfi

Related Posts

One thought on “KAYA BUKAN TANDA MULIA MISKIN BUKAN TANDA HINA

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *