• kisahsidairy.com,  pengajaran untuk kita bersama

    Cerita pengajaran tentang Qurban Aidiladha

    Assalamualaikum Cerita ni aku dapat dari whatssap en.husband.. Kisah benar tentang Qurban Aidil Adha ini mungkin boleh memberi pengajaran dan keinsafan kepada kita.. Menarik kisahnya seorang anak dan ibunya yang sudah tua dan uzur bersama seorang pedagang binatang Qurban.. Alkisah di ceritakan oleh seorang pedagang binatang qurban tentang pengalamannya: Suatu hari seorang ibu di usia awal 40an datang memperhatikan dagangan saya. Dari penampilan luarannya, nampaknya dia tidak akan mampu membeli haiwan ternakan ini. Namun saya cuba juga menghampiri dan menawarkan kepadanya, “Silakan ibu…”, lalu ibu tadi menunjuk salah seekor kambing termurah sambil bertanya,” ye kalau yang itu berapa Pak?”. “Yang itu 700 ribu (RM190) bu,” jawab saya ringkas. “Berapa Harga…

  • INFO,  kisahsidairy.com,  pengajaran untuk kita bersama

    Peringatan Isnin untuk diri sendiri

    Assalamualaikum Isnin dah???emmm..rasa macam malas  nak gi kerja…huh…itulah yang selalu difikirkan bila tiba hari isnin.. Dah memang Penyakit M tu sentiasa ada dalam diri Manusia nie kan..termasuk la aku,betul tak..Tapi tak boleh dijadikan Habit kalau kita nak terus ke hadapan..Sebab Penyakit M tulah yang sentiasa menganggu kita untuk kita terus berjaya. sumber:google Dari pembacaan aku bagaimana mengatasi Masalah malas  mengikut ajaran islam ni mudah je,cuma bergantung pada kita lah bagaimana nak mengatasinya kan.. Pertama sekali cara nak melawan nafsu malas tu adalah Doa.Doa dan perbanyakkan doa. Kita gunakanlah doa sebagai senajata utama.Tokoh terkenal,Ibn Qayyim dalam karya beliau,al-jawab al-kafi li man sa’ala an al dawa’ al-shafi,menjelaskan ubat pertama dan kedua untuk…

  • pengajaran untuk kita bersama

    KISAH PENGAJARAN DARI SEBIJI TEMBIKAI

    Assalamualaikum Tertarik baca cerita nie.mungkin ada pengajaran untuk kita bersama Ada cerita yang tersirat di sebalik tembikai ini Pada suatu hari, seorang ahli sufi yang masyhur bernama Syaqiq Al-Balkhir telah membeli sebiji tembikai. Kemudian dia membawa tembikai itu pulang dan diberikan kepada isterinya. Apabila isterinya membelah tembikai itu untuk dimakan, ternyata buah tembikai itu tidak elok, maka marah-marahlah isteri Syaqiq dengan keadaan tersebut. Maka bertanyalah Syaqiq kepada isterinya : “Kepada siapa engkau tujukan marahmu itu, adakah kepada penjual, pembeli, penanam atau Pencipta buah tembikai itu ?.” Terdiam isterinya mendengar pertanyaan tersebut. Kemudian Syaqiq teruskan lagi kata-katanya : “Ada pun si penjual, sudah tentu mahu jualannya terdiri daripada barangan yang terbaik. Adapun si pembeli…

Optimization WordPress Plugins & Solutions by W3 EDGE